Tentang sampoerna

- Membangun Jati diri Bangsa Melalui Pengamalan Nilai-nilai/butir-butir Pancasila - Hidup Untuk Berharga untuk itu Penghargaan sebuah Kepatutan Bagi Sesama - Berbagi Sesama Yang Membutuhkan Demi Martabat Dan Kewibawaan - Berkarakter Dalam Sikap "JUJUR"

ALAMAT LPPM PERGURUAN TINGGI DI PROVINSI BANTEN

by

Akademi Akuntansi Budhi Jl. Imam Bonjol No. 41 (Karawaci Ilir) Tangerang – Akademi Bahasa Asing (ABA) Budhi Jl. Imam Bonjol No. 41 (Karawaci Ilir) Tangerang, Telp. (021) 5517853 Fax. (021) 5586820 – Akademi Bahasa Asing (ABA) YPKK Perum Bukit Cirenden Blok C no. 6/7 Pisang – Ciputat – Tangerang, Telp. (021) 7431814 – Akademi Bidan Assyifa Tangerang Rs. Sitanala Jl. Dr. Sitalana No. 75 Tangerang 15121, Telp. (021)55733720 Fax. (021) 55733684 – Akademi Karya Bunda Husada Bidar Raya 23 Kelapa Dua – Karawaci Tangerang, Telp. (021) 5465141 – Akademi Kebidanan Aisyiyah Jl. Raya Cilegon Km. 8 Pejaten, Kramatwatu – Cilegon – Akademi Kebidanan Al – Ishlah Jl. Al – Ishlah No. 2 Jombang Wetan Kota Cilegon, Telp. (0254) 397339 – Akademi Kebidanan Assyifa Jl. Dr. Sitanila no. 75 Tangerang 15121, Telp. (021) 5532042 Fax. (021)5522250 – Akademi Kebidanan Yayasan Husada Madani Jl. Cempaka Raya no. 1 Perum Mas 1 Tangerang, Telp. (021) 9218550 – Akademi Keperawatan PEMDA Kabupaten Serang Jl. Letnan Jidun No. 2 Serang, Telp. (0254)203205 – Akademi Manajemen Informatika & Komputer (AMIK) BK3 Jl. Kebon Jahe No. 2 Tangerang, Telp. (021) 5521130 Fax. (021) 5587307 – Akademi Manajemen Informatika & Komputer (AMIK) Masa Depan Jl. Gatot Subroto No. 9 Cimone/Jl. Ki Samaun No. 72 Tangerang – Akademi Manajemen Informatika & Komputer (AMIK) Muhammadiyah Jl. Empat Lima No. 23 Serang 42116, Telp. (0254) 205805 Fax. (0254)205805 – Akademi Manajemen Informatika & Komputer (AMIK) PGRI Tangerang Jl. Perintis Kemerdekaan II Tangerang, Telp. (021) 5523052 Fax. (021) 55795777 – Akademi Manajemen Informatika & Komputer (AMIK) PPMI Jl. Gunung Rinjani Rf. 34 Sektor 1/BSD-Serpong Tangerang – Akademi Manajemen Informatika & Komputer (AMIK) Raharja Jl. Gatot Subroto Km. 2 Harmoni Mas A7-A8 Cimone Tangerang – 15114, Telp. (021) 5537809 – Akademi Manajemen Informatika & Komputer (AMIK) Serang Jl.K.H. Amin Jasuta No. 15 B Kaloran Serang, Telp. (0254) 221101 – Akademi Manajemen Informatika & Komputer (AMIK) Wahana Mandiri Jl. Cabe Raya No. 51 Pondok Cabe/Pamulang Tangerang – Akademi Manajemen Informatika & Komputer (AMIK) Wira Nusantara Jl. Patih Derus No. 2 Rangkasbitung Lebak, Telp. (0252) 205360 Fax. (0252) 205360 – Akademi Maritim Guna Nusantara JL. Raya Cilegon PCI Blok A3 No. 3-4 Cilegon, Telp. (0254) 380653 Fax. (0254)3800654 – Akademi Perpajakan Maria Mediatrix Tangerang Jl. Pinus II no. 1 Pondok Rejeki Kutabaru – Pasar Kemis, Tangerang – Akademi Sekretaris & Manajemen (ASM) Bhakti Jl. Paus No. 17 Kav. Blok C Cilegon, Telp. (0254) 374020 – Akademi Sekretaris & Manajemen (ASM) Lepisi Jl. Merdeka No.78 Tangerang – Akademi Sekretaris & Manajemen (ASM) Prima Graha Jl. Letnan Jidun No. 15 Lontar Baru Serang 42115, Telp. (0254)216217 Fax. (0254) 210520 – Akademi Sekretaris & Manajemen Industri (ASMI) Budhi Jl. Imam Bonjol (karawaci Ilir) No. 41 Tangerang – Institut Agama Islam Banten (IAIB) Serang Jl. Ki Fathoni No. 51 Serang – Institut Teknologi Indonesia (ITI) JL. Raya Puspitek Serpong Tangerang 15320, Telp. (021) 7560542 Fax. (021) 7560542 – Politeknik Gajah Tunggal Jl. Gajah Tunggal Km. 7 Tangerang, Telp. (021) 3861487 – Politeknik Krakatau Komp. Bunakarta Blok BO7 Lt.3 Jl. Satirtayasa No. 49 Cilegon, Telp. (0254)388630 Fax. (0254)388312 – Politeknik Piksi Input Serang Jl. Trip Jamaksari No. 6A Serang, Telp. (0254) 216849 Fax. (0254)202732 – Sekolah Tingggi Ilmu Komunikasi (STIKOM) Wangsa Jaya Banten Jl. K.H.A. Fatah Hasan No.24 Ciceri Serang 42118, Telp. (0254) 200469 – Sekolah Tinggi Agama Islam (STAI) Abdul Kabier Jl. Petir Serang – Sekolah Tinggi Agama Islam (STAI) Assalamiyah-Curugsari Jl. Raya Cikande-Rangkas Km. 13 Serang 42177 – Sekolah Tinggi Agama Islam (STAI) Babunnajah Menes Jl. Perintis Kemerdekaan Pandeglang – Sekolah Tinggi Agama Islam (STAI) Fatahillah Jl. Raya Puspitek – Serpong Tangerang – Sekolah Tinggi Agama Islam (STAI) La Tansa Rangkasbitung Jl. Soekarno-Hatta Pasirjati Rangkasbitung Lebak, Telp. (0252) 207163 – Sekolah Tinggi Agama Islam (STAI) Wasilatul Falah Rangkasbitung JL. Siliwangi No. 20/Pasir Ona Rangkasbitung – Lebak, Telp. (0254) 400256 – Sekolah Tinggi Agama Islam Negeri Sultan Maulana Hasanuddin Banten Jl. Jendral Sudirman No.30 Serang, Telp. (0254)200323 Fax. (0254) 200022 – Sekolah Tinggi Agama Islam Syekh Mansyur (STAISMAN) Pandeglang Jl. Raya Labuan Km. 4/Islamic Centre Pandeglang, Telp. (0253) 201683 – Sekolah Tinggi Agama Islam Menes (STAIM) Pandeglang JL. Alun-alun Timur Menes Pandeglang, Telp. (0253) 501167 – Sekolah Tinggi Bahasa Asing (STBA) Jakarta Internasional Komplek Perkantoran Ciputat Indah Permai Blok B No. 2-3 Trg 15419, Telp. (021) 7418862 Fax. (021) 7418863 – Sekolah Tinggi Bahasa Asing (STBA) Technocrat Jl. Raya Pasar Kemis-Gelam-Kuta Jaya Tangerang, Telp. (021) 70672455 Fax. (021) 5922172 – Sekolah Tinggi Ilmu Administrasi (STIA) Banten Jl. Raya Serang Km. 2 No. 42 Serang, Telp. (0253)201425 Fax. (0253)201425 – Sekolah Tinggi Ilmu Administrasi (STIA) Maulana Yusuf Jl. Trip Jamaksari No. 44 Serang – Sekolah Tinggi Ilmu Bahasa (STIB) Banten Raya Jl. Raya Labuan Km. 5 PO Box. 14 Pandeglang – Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi (STIE) Al-Khaeriyah Jl. H. Enggur Arja No. 1 Citangkil Cilegon, Telp. (0254) 376653 – Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi (STIE) Bisma Lepisi Jl. Merdeka No.78 Tangerang, Telp. (021) 5589161 – Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi (STIE) BPIP Jl. Raya Serang Km. 10 Pos Bitung – Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi (STIE) Budhi Tangerang Jl. Imam Bonjol No. 41 (Karawaci Ilir) Tangerang – Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi (STIE) Islamiyah Jl. Ki Hajar Dewantara No. 23 Ciputat, Telp. (021) 7409814 – Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi (STIE) La Tansa Mashiro Jl. Soekarno-Hatta Pasirjati Rangkasbitung Lebak – Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi (STIE) Muhammadiyah Tangerang Jl.Perintis Kemerdekaan I/23 Cikokol Tangerang, Telp. (021) 55793251 Fax. (021) 55793251 – Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi (STIE) Paripurna JL. Otista Raya No. 36 Ciputat Tangerang 15411, Telp. (021) 740 7116 Fax. (021) 7407116 – Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi (STIE) PPI Jl. Raya Serang Bitung Tangerang – Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi (STIE) Serang Jl. K.H. Amin Jasuta No.15 b Kaloran Brimob Serang, Telp. (0254) 208266 Fax. (0254) 208266 – Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi (STIE) YP KARYA Jl. M. Toha No. 38C Tangerang, Telp. (021) 55767321 – Sekolah Tinggi Ilmu Hukum (STIH) Gunung Jati JL. Prapatan Raya Kav. No. 2 Perumnas II Tangerang – Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan (STIK) Faletehan Jl. Raya Cilegon Km. 6 Pelamunan Kramatwatu Serang, Telp. (0254)232729 Fax. (0254)232729 – Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan (STIK) Muhammadiyah Tangerang Jl. Perintis Kemerdekaan I No. 33 Cikokol Tangerang, Telp. (021) 55793802 Fax. (021) 55793802 – Sekolah Tinggi Ilmu Pemerintahan (STIP) Abdi Negara Taman Mahkota Blok A2 No. 2-4 Jl. Husen Sastranegara-Benda Tangerang, Telp. (021) 3915557 Fax. (021) 3149745 – Sekolah Tinggi Ilmu Sosial & Ilmu Politik (STISIP) Banten Raya Jl. Raya Labuan Km. 5 PO Box. 14 Pandeglang, Telp. (0253) 804621 – Sekolah Tinggi Ilmu Sosial & Ilmu Politik (STISIP) Setia Budhi Jl. Budi Utomo No. 22L Rangkasbitung – Lebak, Telp. (0252) 206715 – Sekolah Tinggi Ilmu Sosial & Ilmu Politik (STISIP) Yuppentek JL. Perintis Kemerdekaan I No.1 Tangerang, Telp. (021)5531918 Fax. (021) 55772903 – Sekolah Tinggi Keguruan & Ilmu Pendidikan (STKIP) Setia Budhi Jl. Budi Utomo No. 22L Rangkasbitung – Lebak, Telp. (0252) 206715 – Sekolah Tinggi Kesehatan Banten (STIKBA) Jl. Stasiun Kereta Api no. 15 Serpong Tangerang 15310, Telp. (021) 5379956 Fax. (021)756085 – Sekolah Tinggi Manajemen Informatika & Komputer (STMIK) Banten Jaya Jl. Ciwaru Jaya No. 73 Warung Pojok Serang, Telp. (0254) 211066 Fax. (0254) 209583 – Sekolah Tinggi Manajemen Informatika & Komputer (STMIK) Budhi Jl. Imam Bonjol No. 41 (Karawaci Ilir) Tangerang, Fax. (021) 5517852 – Sekolah Tinggi Manajemen Informatika & Komputer (STMIK) Cilegon Jl. Lapangan Coklat Cilegon – Sekolah Tinggi Manajemen Informatika & Komputer (STMIK) Dharma Putra Jl. Otto Iskandardinata No. 80 Tangerang 15113, Telp. (021) 5525277 – Sekolah Tinggi Manajemen Informatika & Komputer (STMIK) Insan Pembangunan Jl. Raya Serang Km. 10 Pos Bitung, Telp. (021) 5982734 Fax. (021) 59492836 – Sekolah Tinggi Manajemen Informatika & Komputer (STMIK) Masa Depan Jl. Gatot Subroto No. 9 Cimone Tangerang, Telp. (021) 5521531 Fax. (021) 5517906 – Sekolah Tinggi Manajemen Informatika & Komputer (STMIK) PGRI Tangerang Jl. Perintis Kemerdekaan II Tangerang, Telp. (021) 5523052 Fax. (021)55795777 – Sekolah Tinggi Manajemen Informatika & Komputer (STMIK) Raharja Jl. Gatot Subroto Km. 2 Harmoni Mas A7-A8 Cimone Tangerang – 15114, Telp. (021) 5537809 Fax. (021) 5532019 – Sekolah Tinggi Manajemen Informatika & Komputer (STMIK) Serang Jl.K.H. Amin Jasuta No. 15 B Kaloran Serang, Telp. (0254) 221101 – Sekolah Tinggi Teknik Multimedia Cendikia Abditama Jl. Pahlawan Seribu Sektor VII Blok RP No. 94-95 Tangerang, Telp. (021) 53152828 Fax. (021)53152160 – Sekolah Tinggi Teknologi (STT) Banten Jl. Hos Tjokro Aminoto No. 10 Serang – Sekolah Tinggi Teknologi (STT) Banten Jaya Jl. Ciwaru Raya No. 73 Warung Pojok Serang, Telp. (0253)7327646 – Sekolah Tinggi Teknologi (STT) Fatahillah Jl. Griya Serdang Indah No. 229 Cilegon – Sekolah Tinggi Teknologi (STT) Mutu Muhammadiyah JL. Raya Serang Km. 12,5 Cikupa Tangerang, Telp. (021) 5963611 Fax. (021) 5963611 – Sekolah Tinggi Teknologi (STT) Pelita Bangsa Tangerang Jl. Mh. Thamrin Komplek Mahkota Mas Blok E 28-29 Tangerang – Sekolah Tinggi Teknologi (STT) Tangerang Jl. Ciujung Raya No. 4 Perumnas I Tangerang – Sekolah Tinggi Teknologi (STT) Yuppentek Jl. Veteran 1 Tangerang – Universitas Islam Syekh Yusuf (UNIS) Jl. Maulana Yusuf Tangerang, Telp. (021) 5527061 Fax. (021) 5581068 – Universitas Matha’ul Anwar (UNMA) Jl.Raya Labuan KM. 23 Cikaliung – Saketi – Pandeglang 42273, Telp. (0253) 401307 Fax. (0253) 401308 – Universitas Pamulang Jl. Pamulang Barat – Pamulang Tangerang – Universitas Pendidikan Indonesia (UPI) Jl. Ciracas, Serang Telp. (0254) 2002777 – Universitas Pramita Jl. Raya Binong Curug Tangerang – Universitas Swiss German (USG) German Center Builiding Lt. VI.Jl. Kapten Subijanto Blok CDA Tangerang, Telp. (021) 537 6221 Fax. (021) 537 6221 – Universitas Terbuka (UPBJJ) Serang JL. R.M. Jayadiningrat No. 4 Kaujon Serang 42116 Telp. (0254) 217137 Fax. (0254) 203810 – Universitas Tirtayasa (UNTIRTA) Jl. Raya Jakarta Km. 4 Serang, Telp. (0254) 280330 Fax. (0254) 281254 – Sekolah Tinggi Ilmu Komunikasi (STIKOM) Wangsa Jaya Serang Jl. KH. Abdul Fatah No. 24 Ciceri Bunderan Serang, Telp. (0254) 200469 – Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi (STIE) Banten Jl. Letnan Jidun No. 5 C Kepandean – Serang, Telp. (0254) 217271 – Akademi Telekomunikasi Nusantara Jl. Ciwaru Raya No. 18 C Serang Banten, Telp. (0254) 216817 – Akademi Kebidanan Salsabila Jl. Raya Merak.Kamp. Istana Cilegon No. 33-34 Cilegon, Telp. (0254) 377425 – Politeknik PGRI Banten Jl. Ciwaru Raya No. 55 Serang, Telp. (0254) 203821 Fax. (0254) 2174 – Sekolah Tinggi Teknologi Ilmu Komputer (STTIKOM) Insan Unggul Komp. Griya Serdang Indah Blok A- 7 No. 8 Cilegon, Telp. (0254) 382560 Fax. (0254) 396171

PANCASILA JATIDIRI BANGSA INDONESIA

by

Iman sampoerna

PENDAHULUAN

Bagi bangsa Indonesia yang sadar akan kondisi nyata yang dimilikinya itu, tentulah semakin meyakini dasar negara yang telah disepakati bangsa Indonesia yakni Pancasila dan berusaha mengimplementasikannya. Namun masalah besar yang masih harus dihadapi ialah bagaimana menjabarkannya sehingga dapat dijadikan pedoman dalam kehidupan nyata masyarakat di segenap aspek kehidupan masyarakat berbangsa dan bernegara. Hal tersebut amat diperlukan pada era reformasi saat ini, yang arahnya Pancasila nampak telah benar-benar dilupakan oleh berbagai kelompok dalam masyarakat, walaupun secara formal melalui ketetapan-ketetapan MPR-RI tetap diakui sebagai dasar negara yang harus dilaksanakan secara konsisten dalam kehidupan bernegara.

Dalam upaya untuk membahas dan memahami Pancasila sebagai jatidiri bangsa Indonesia, terdapat beberapa permasalahan mendasar yang memerlukan klarifikasi lebih dahulu, agar memudahkan dalam usaha implementasinya dalam kehidupan nyata. Permasalahan tersebut adalah sebagai berik:

  1. Perlu difahami dan dibahas makna jatidiri, apakah jatidiri itu, apakah suatu bangsa memerlukan jatidiri untuk melestarikan eksistensinya. Apa kedudukan jatidiri bagi suatu bangsa. Bagaimana suatu bangsa yang tidak memiliki suatu jatidiri.
  2. Menyangkut persoalan bangsa, apakah pada era globalisasi ini masih pada tempatnya untuk membicarakan peran dan kedudukan bangsa dalam percaturan global yang berindikasi tak bermaknanya batas-batas antar negara. Ada pihak-pihak yang mengatakan bahwa dengan globalisasi ini berakhirlah peran dan kedudukan negara bangsa. Apakah bangsa Indonesia perlu tetap eksis dalam menghadapi era globalisasi ini.
  3. Menyangkut Pancasila itu sendiri. Benarkah Pancasila sebagai jatidiri bangsa Indonesia. Apakah Pancasila ini bukan hanya sekedar suatu rekayasa politik yang tidak memenuhi syarat sebagai suatu jatidiri. Prinsip dasar dan nilai dasar mana saja yang terdapat dalam Pancasila.
  4. Bagaimana implementasi Pancasila ini dalam kehidupan yang nyata. Kalau Pancasila memang merupakan jatidiri bangsa Indonesia, seharusnya telah ada dalam kehidupan yang nyata dalam masyarakat. Mengapa masih memerlukan sosialisasi.

APA ITU JATIDIRI?

Jatidiri terjemahan dari identity adalah suatu ciri yang menentukan suatu individu atau entitas, sedemikian rupa sehingga diakui sebagai suatu pribadi yang membedakan dengan individu atau entitas yang lain. Ciri yang menggambarkan suatu jatidiri bersifat unik, khas, yang mencerminkan pribadi individu atau entitas dimaksud. Jatidiri akan mempribadi dalam diri individu atau entitas yang akan selalu nampak dengan konsisten dalam sikap, tingkah laku dan perbuatan individu dalam menghadapi setiap permasalahan.

Dalam mengadakan reaksi terhadap suatu stimulus, individu tidak secara otomatis mengadakan respons terhadap stimulus tersebut, tetapi organisme atau individu yang bersangkutan memberikan warna bagaimana respons yang akan diambilnya. Setiap organisme memiliki corak yang berbeda dalam mengadakan respons terhadap stimulus yang sama. Hal ini disebabkan oleh uniknya jatidiri yang dimiliki setiap organisme, individu atau entitas, meskipun dapat saja respons ini disadari atau tidak.

Meskipun diakui dalam perjalanan hidupnya suatu individu dalam menghadapi permasalahan mengalami perkembangan dan perubahan dalam mengadakan reaksi terhadap suatu permasalahan yang berulang, tetapi pada hakikatnya selalu bersendi pada ciri dasar yang telah mempribadi, yang menjadi jatidiri individu dimaksud.

Adanya jatidiri pada  suatu individu, khususnya manusia, memang merupakan karunia Tuhan. Suatu bukti menunjukkan bahwa setiap manusia memiliki ciri khusus secara fisik dalam bentuk sidik jari, dan DNA . Demikian halnya dalam segi mental,  manusia juga memiliki ciri khusus yang membedakan manusia yang satu dengan manusia yang lain.

Di samping itu manusia juga dapat dibedakan dengan makhluk yang lain, yang manggambarkan jatidiri manusia. Berbagai predikat dilimpahkan pada manusia yang menggambarkan jatidiri manusia dalam hubungannya dengan makhluk yang lain. Predikat tersebut di antaranya : political animal, rational being, homo sapiens, homo economicus, homo socius, khalifah Tuhan di bumi, dan masih banyak lagi.

Dengan memiliki jatidiri dan menerapkannya secara konsisten, seseorang tidak akan mudah terombang-ambing oleh berbagai gejolak yang menerpanya. Ia memiliki keyakinan diri, harga diri, dan kepercayaan diri, sehingga tidak mudah tergiur oleh rayuan yang menyesatkan. Dari uraian tersebut jelas bahwa jatidiri sangat diperlukan bagi seseorang untuk mencapai sukses dalam membawakan dirinya.

Timbul suatu pertanyaan, apakah suatu bangsa, khususnya negara-bangsa memerlukan jatidiri. Untuk menjawab pertanyaan ini nampaknya perlu disepakati lebih dahulu apa yang dimaksud dengan negara-bangsa.

APA ITU BANGSA?

Konsep bangsa diduga baru lahir sekitar abad XVIII, mulai berkembang di Eropa, dan Amerika Utara, melebarkan sayapnya ke Amerika Latin dan Asia, kemudian ke Afrika. Sebelumnya telah terdapat masyarakat yang mungkin sangat maju dan sangat berkuasa, tetapi tidak mencerminkan adanya suatu bangsa. Pada waktu itu yang dikenal adalah faham keturunan yang kemudian menciptakan dinasti dan bangsa, yang berarti keluarga. Baru setelah terjadi revolusi Prancis pada akhir abad XVIII dan permulaan abad XIX mulailah orang memikirkan masalah bangsa.

Otto Bauer seorang legislator dan seorang teoretikus yang hidup pada permulaan abad XX  (1881-1934), dalam bukunya Die Nationalitatenfrage und die Sozialdemokratie (1907) menyebutkan, bangsa adalah: “Eine Nation ist eine aus Schikalgemeinschaft erwachsene Charactergemeinschaft.” Otto Bauer lebih menitik beratkan pengertian bangsa dari sudut karakter atau perangai yang dimiliki sekelompok manusia yang dijadikan jatidiri suatu bangsa. Karakter ini akan tercermin pada sikap dan perilaku warga-bangsa. Karakter ini menjadi ciri khas suatu bangsa yang membedakan dengan bangsa yang lain, yang terbentuk berdasar pengalaman sejarah budaya bangsa yang tumbuh dan berkembang bersama dengan tumbuh kembangnya bangsa.

Sebagai contoh dapat ditemukan di sini tradisi dan kultur negara-bangsa Amerika Serikat yang  dikemukakan oleh Jean J. Kirkpatrick, dalam bukunya Rationalism and Reason in Politics, yang dikutip oleh M. Syafaat Habib, menggambarkan jatidiri bangsa Amerika sebagai berikut:

  1. Selalu mengedepankan konsensus sebagai dasar legitimasi otoritas pemerintah.
  2. Berbuat realistik sebagai tolok ukur realisme yang mendorong adanya harapan besar apa yang dapat diselesaikan oleh politik.
  3. Mempergunakan belief reasoning dalam menata efektivitas rekayasa (engineering) kegiatan politik.
  4. Langkah dan keputusan yang deterministik dalam mencapai tujuan multi demensi dengan selalu melalui konstitusi.

Contoh lain tentang terbentuknya karakter bangsa sebagai akibat pengalaman sejarah,  adalah negara-negara Eropa kontinental bersifat rasionalistik, Inggris empirik,  Amerika scientific, India non-violencedengan satyagrahanya, dan Indonesia integralistik  dengan Pancasilanya.

Lain halnya dengan Ernest Renan seorang filsuf, sejarawan dan pemuka agama yang hidup antara tahun 1823 – 1892, yang menyatakan bahwa bangsa adalah sekelompok manusia yang memiliki kehendak untuk bersatu sehingga merasa dirinya satu, le desir d`etre ensemble. Dengan demikian faktor utama yang menimbulkan suatu bangsa adalah kehendak dari warga untuk membentuk bangsa.

Bangsa ini kemudian mengikatkan diri menjadi negara yang bersendi pada suatu idee.  Hegel menyebutnya bahwa negara adalah penjelmaan suatu idee, atau “een staat is de tot werkelijkheid geworden idee.”

Teori lain tentang timbulnya bangsa adalah didasarkan pada lokasi. Tuhan menciptakan dunia ini dalam bentuk wilayah-wilayah atau lokasi-lokasi yang membentuk suatu kesatuan yang merupakan entitas politik. Bila kita lihat peta dunia maka akan nampak dengan jelas adanya kesatuan-kesatuan wilayah seperti Inggris, Yunani, India, Korea, Jepang, Mesir, Filipina, Indonesia. Wilayah-wilayah tersebut dibatasi oleh samudera yang luas atau oleh gunung yang tinggi atau padang pasir yang luas sehingga memisahkan penduduk yang bertempat tinggal di wilayah tersebut dari wilayah yang lain, sehingga terbentuklah suatu kesatuan yang akhirnya terbentuklah suatu bangsa. Teori inilah yang biasa disebut sebagai teori geopolitik.

Istilah geopolitics yang merupakan singkatan dari geographical politicsdikenal sesudah terjadi Glorious Revolution Inggris, Revolusi Amerika dan Revolusi Perancis, yang merupakan titik awal kelahiran negara bangsa. Istilah ini diperkenalkan secara umum pada tahun 1900 oleh pemikir politik Swedia Rudolf Kjellen, yang dikutip oleh M. Syafaat Habib, yang menyebut tiga demensi geopolitk yakni:

  • Environmental, yaitu fisik geografis negara bangsa, dengan kekayaan alamnya dan segala limitasinya untuk tujuan pembangunan dan masa depan negara bangsa.
  • Spatial, yakni distribusi lokasi dengan faktor-faktor strategis bagi pertahanan negara bangsa, dan
  • Intellectual, yakni segala pemikiran dan konsep yang demokratis ideal bagi masa depan rakyatnya.

Menurut Ensiklopedi Nasional Indonesia, bahwa bangsa menurut hukum adalah rakyat atau orang-orang yang ada di dalam suatu masyarakat hukum yang terorganisir. Kelompok orang-orang yang membentuk suatu bangsa ini pada umumnya menempati  bagian atau wilayah tertentu, berbicara dalam bahasa yang sama, memiliki sejarah, kebiasaan, dan kebudayaan yang sama, serta terorganisir dalam suatu pemerintahan yang berdaulat. Pengertian bangsa semacam ini kemudian disebutnegara bangsa atau nation state yang memiliki ciri-ciri sebagai berikut:

  1. Memiliki cita-cita bersama yang mengikat warganya menjadi satu kesatuan.
  2. Memiliki sejarah hidup bersama, sehingga tercipta rasa senasib sepenang gungan.
  3. Memiliki adat budaya, kebiasaan yang sama sebagai akibat pengalaman hidup bersama.
  4. Memiliki karakter atau perangai yang sama yang mempribadi dan menjadi jatidirinya.
  5. Menempati suatu wilayah tertentu yang merupakan kesatuan wilayah.
  6. Terorganisir dalam suatu pemerintahan yang berdaulat, sehingga warga bangsa ini terikat dalam suatu masyarakat hukum.

Dari uraian di atas dapat disimpulkan arti dari bangsa adalah::

  1. Bahwa rakyat yang menempati ribuan kepulauan yang terbentang antara samudera India dan samudera Pasifik, dan di antara dua benua Asia dan Australia, memenuhi syarat bagi terbentuknya suatu negara-bangsa, yang bernama Indonesia. Hal ini juga telah dikukuhkan sebagai anggota Perserikatan Bangsa-Bangsa.

  2. Bahwa suatu negara-bangsa memiliki ciri khusus yang membedakan dengan negara-bangsa yang lain berupa karakter atau perangai yang dimilikinya, idee yang melandasinya, sehingga merupakan pribadi dari negara-bangsa tersebut. Secara fisik ciri khusus ini dilambangkan oleh bendera negara, lagu kebangsaan dan atribut lain yang mewakili negara.
  3. Bagi bangsa Indonesia ciri khusus ini di samping bendera Sang Saka Merah Putih, lagu kebangsaan Indonesia Raya, lambang negara Bhinneka Tunggal Ika, terdapat prinsip dasar dan nilai dasar yang dapat ditemukan pada Pembukaan UUD 1945, yang merupakan pribadi bangsa Indonesia.

JATIDIRI BANGSA INDONESIA

The founding fathers pada waktu merancang berdirinya negara Republik Indonesia membahas dasar negara yang akan didirikan. Ir. Soekarno mengusulkan agar dasar negara yang akan didirikan itu adalah Pancasila, yang merupakan prinsip dasar dan nilai dasar yang tumbuh dan berkembang dalam masyarakat Indonesia, yang mempribadi dalam masyarakat dan merupakan suatu living reality. Pancasila ini sekaligus merupakan jatidiri bangsa Indonesia.

Sejak berdirinya Negara Republik Indonesia, Pancasila selalu ditetapkan sebagai dasar negaranya, hal ini nampak dalam setiap Pembukaan atau Mukadimah setiap Undang-Undang Dasar yang berlaku di Indonesia, sehingga Pancasila sebagai jatidiri bangsa memiliki legitimasi atau keabsahan, karena merupakan kesepakatan bangsa.

Dasar Negara yang menjadi landasan statis bagi Negara-bangsa Indonesia berkembang menjadi panduan dan dasar dalam mencapai cita-cita bangsa dalam menjangkau masa depan yang lebih baik. Dasar Negara yang bersifat statis ini akhirnya menjadi ideologi nasional bangsa Indonesia, suatu landasan dinamis dalam membangun bangsanya. Akhirnya Pancasila sebagai dasar Negara dan sebagai ideologi nasional ini menyatu menjadi pegangan kejiwaan rakyat dalam menghadapi segala permasalahan kehidupan, maka berwujudlah pandangan hidup bangsa. Pancasila sebagai dasar Negara, ideologi nasional, dan pandangan hidup bangsa ini membentuk jatidiri bangsa Indonesia.

Dari uraian tersebut maka dapat ditarik kesimpulan bahwa jatidiri bangsa, adalah pandangan hidup yang berkembang dalam masyarakat yang menjadi kesepakatan bersama, berisi konsep, prinsip dan nilai dasar, yang diangkat menjadi dasar negara sebagai landasan statis, dan ideologi nasional, dan sebagai landasan dinamis bagi bangsa yang bersangkutan dalam menghadapi segala permasalahan menuju cita-citanya. Jatidiri bangsa Indonesia tiada lain adalah Pancasila yang bersifat khusus, otentik dan orisinal yang membedakan bangsa Indonesia dengan bangsa yang lain.

Namun dalam memasuki abad XXI perlu dipertanyakan, masih relevankah membahas Pancasila di era reformasi ini? Bukankah sejak bergulirnya reformasi orang enggan untuk berbicara Pancasila, bahkan TAP MPR No. II/MPR/1978 tentang P4 telah dicabut. Keengganan berbicara mengenai Pancasila mungkin disebabkan oleh berbagai alasan di antaranya:

  1. Dengan runtuhnya Uni Soviet yang berideologi komunis, orang meragukan manfaat ideologi bagi kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan bernegara. Orang beranggapan bahwa ideologi tidak mampu memberikan jaminan kesejahteraan bagi rakyat penganutnya. Ideologi sekadar dipandang sebagai pembenaran terhadap kebijakan yang diperjuangkan oleh para elit politik.

  2. Pancasila selama dua periode, yakni selama “Orde Lama” dan “Orde Baru” belum mampu mengantarkan rakyat Indonesia mencapai kehidupan yang sejahtera bahagia, bahkan setiap periode berakhir dengan kondisi yang memprihatinkan. Orde Lama berakhir dengan tragedi G-30-S/PKI, Orde Baru berakhir dengan kondisi kehidupan yang diwarnai oleh KKN. Timbul pertanyaan mengapa Pancasila yang mengandung prinsip-prinsip dan nilai-nilai yang baik dan benar, dalam prakteknya membawa berbagai bencana?
  3. Terjadinya fobia dalam masyarakat terhadap pengalaman masa lampau yang mengangkat Pancasila menjadi ideologi bangsa untuk kemudian disakralkan dan dijadikan tameng bagi para penguasa. Pancasila dipergunakan oleh penguasa untuk mempertahankan kemapanan dan status quo. Sebagai akibat terjadilah penyimpangan-penyimpangan tindakan pada para penguasa dalam menentukan kebijakannya yang tidak sesuai lagi dengan hakikat Pancasila itu sendiri.

Hal-hal tersebut di atas yang di antaranya menyebabkan orang enggan untuk membicarakan ideologi, termasuk ideologi Pancasila. Sebagian orang beranggapan bahwa yang penting, pada dewasa ini, adalah bagaimana membawa rakyat dan bangsa Indonesia mencapai kesejahteraan lahir dan batin. Yang diperlukan adalah langkah nyata untuk mencapai maksud tersebut. Nampaknya mereka lupa, bahwa sikap semacam itu berdasar pada suatu ideologi tertentu juga.

Namun dewasa ini orang mulai memasalahkan Pancasila lagi, karena dengan berlangsungnya reformasi yang dilanda oleh berbagai faham atau ideologi seperti demokrasi yang bersendi pada faham kebebasan yang individualistik, dan hak asasi manusia universal, justru mengantar rakyat Indonesia kepada disintegrasi bangsa dan dekadensi moral. Orang mulai menilai lagi bahwa kejatuhan dari orde terdahulu bukan karena orde tersebut menetapkan Pancasila sebagai dasar bagi kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan bernegara, tetapi karena orde tersebut menyalah-gunakan Pancasila sebagai alat untuk mempertahankan hegemoninya, dan Pancasila tidak dilaksanakan secara konsisten dan konsekuen.

Analisis berbagai pihak juga berkesimpulan, apabila penyelenggaraan pemerintahan tidak melaksanakan Pancasila secara konsisten – murni dan konsekuen – maka akan mengalami kegagalan. Hal ini terbukti dari pengalaman sejarah baik selama Orde Lama maupun selama Orde Baru. Tiada mustahil bahwa Orde Reformasi, apabila tidak melaksanakan Pancasila secara konsisten dalam menyelenggarakan kekuasannya akan mengulang lagi kekeliruan orde sebelumnya, yang akan berakhir dengan kejatuhan ordenya. Oleh karena itu orang mulai bertanya-tanya bagaimana Pancasila dapat dengan tepat dan benar melandasi dan bagaimana penerapannya bagi kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan bernegara.

SIMPULAN

Jatidiri bangsa dapat saja luntur oleh guyuran gagasan yang datang dari luar baik dengan sengaja atau tidak. Oleh karena itu perlu adanya usaha terus menerus untuk mempertahankan jatidiri bangsa. Tuhan mengaruniai manusia dengan berbagai potensi untuk dapat dimanfaatkan secara optimal sehingga selalu tercipta keseimbangan dalam menghadapi berbagai gejolak Manusia selalu menghadapi perubahan yang tidak mungkin dihindarinya. Dengan potensi fisik dan psikisnya yang berupa kemampuan rasional, emosional dan spiritual, manusia mampu membawa diri sesuai dengan jatidirinya dengan mengadakan adaptasi terhadap perubahan tersebut.

Untuk merealisasikan pikiran tersebut hanya dengan jalan mengimplementasikan Pancasila secara nyata dalam kehidupan berbangsa dan bernegara. Hanya dengan cara ini, maka Pancasila sebagai jatidiri bangsa akan tetap kokoh dan lestari, yang sekaligus berarti tetap tegaknya integritas bangsa Indonesia yang sejahtera dalam Negara Kesatuan Republik Indonesia.

Referensi:

zp8497586rq

APPROACHES, METHODS AND TEACHNIQUES ON ENGLISH AS SECOND LANGUAGE TEACHING STRATEGY Witten By: SUDARMAN

by

ABSTRACT

There are, at least, three terms on teaching strategy; approaches, methods and techniques. They determine how the language is taught to the learners. They can be technical tools to assist the teacher to reach their goal of their teaching learning activities based on the Basic Outline Coarse of the lesson. In sense of language teaching learning as foreign language, approaches, methods and techniques cannot be an outer part of the activity. Approach is defines as how the language is viewed; structural achievement or communicative purpose. Meanwhile, method is supposed to be a set of philosophy view of how language is taught. It considers the philosophy and linguistic view why a particular action by students is conducted. In another words, method is a practical realizations of an approach(Jeremy Harmer, 2007:62). The latest, technique, is the operational steps of doing particular activities.

 In case of the issue of the teaching learning strategy , all terms have significantly established due to the challenge of the science and technology. Language was used to be considered to be a tool of understanding literature works; it implied on the way the English teacher conducted the activities in the class by focusing more on how the students acquired sets of language formulas to comprehend texts in target language.

By the last 90th, some language practical realized that language was not merely aimed as the tool of understanding literature works any more, it was aimed as the tool of integrated communication instead. The paradigm of teaching learning should, undeniably, be changed. The focus of teaching is not on reading and structure but how the students use the language to communicate comprehensively, actively and passively.

The terms seem to be similar for common sense, but it is extremely different in term of pedagogy sense. Therefore, the terms should be clearly distinguished and comprehended.

((..UNTUK MENDAPATKAN INFO LEBIH LANJUT bisa didapat via emal (kirimkan emal anda)……………………

writing services online

765qwerty765
Komentar Dinonaktifkan pada APPROACHES, METHODS AND TEACHNIQUES ON ENGLISH AS SECOND LANGUAGE TEACHING STRATEGY Witten By: SUDARMAN